Kepompong Masa

Kuharap hujan yang turun,

angin kuat untuk menerbangkan,

biarlah punah ranah,

kepompong masa itu.

 

sejak dibalut induk sutera,

mata terpejam, hatiku terjaga,

menyaksi masa berlalu semata,

tubuhku kaku, diriku lara.

 

apalah erti,

tidak luput ditelan masa,

yang disayangi akan pergi,

yang menyayangi akan sirna.

 

Akhirnya dunia ini asing,

sedangku terperangkap,

merintih bersendiri,

masih dalam kepompong masa.

 

Sedangku lirih meratap,

ada yang rakus merobek benang sutera,

mungkin ini pengakhiranku,

baik daripada kaku melihat waktu.

 

Terasa tangan yang hangat menyentuh wajah,

Seraya terdengar suara memanggil.

 

“Bangunlah adikku,”

“Ku tidak tertahan mendengar kau merintih,”

“Sedangkan rajukmulah punca,”

“Kau tergoda dengan segala.”

 

GH, 11 November 2013, Kepompong Masa

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: