Detik dahulu…

Betapa aku rindukan saat lalu…

Tika aku sentiasa bergembira

bersama taulan kecilku,

Tika aku dimarahi ibu

dek membuat saudara kecilku tak keruan,

Tika aku disebat ayah

apabila melihatku bersaing basikal dengan kawan-kawan selepas kelas mengaji,

Tika datukku mengajarkanku kalimah Allah

memujuk aku yang selalu menangis dipukul,

Tika nenek menegah aku

daripada mengganggunya membuat kuih untuk jualan,

Tika kawan-kawan aku membuatku marah

kerana mengejek diriku yang lebih besar daripada mereka,

Tika aku berehat

sambil membaca koleksi buku rujukan ibu,

Tika aku menangis

apabila ditampar ayah kerana mencuri dan berbohong,

Tika aku jatuh hati

apabila aku jatuh daripada basikal semasa berusia 6 tahun,

Tika aku sakit

apabila ayah membawaku keluar bersiar-siar sehingga terlena,

Tika aku ketawa

kerana suka mengusik kawanku,

Tika aku penat

dipaksa guru berlumba lari 100 meter,

Tika aku sedih

kehilangan guru dan kawan yang disayangi,

Tika aku berpuas hati

meraih kejayaan dan apa yang aku idamkan,

Tika aku banyak berfikir

mengenai cita-citaku sebagai saintis,

Tika aku diam

mendengar luahan hati insan yang memerlukan…

 

Kini,

tidak seperti dahulu,

dan betapa aku

rindukan saat-saat lalu…

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: